Basama Allaha Al Rohamana Al Rohayama
Bacalah dengan nama tuhan kamu yang menjadikan. Menjadikan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan tuhan kamu yang keramat. Yang mengajarkan dengan kalam. Mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya. Al A'laqo

Qola Ana Solataya Wa Nasakaya Wa Mahayaya Wa Mamataya Lalaha Roba Al A'lamayana (162) Laa Sharoyaka Laha Wa Bazalaka Amarota Wa Anaa Awala Al Masalamayana (163) Al Anaa'ma

Tuesday, July 6, 2010

Cahaya Di Dlm Al Quran

Mereka ingin hendak memadamkan cahaya Allaha dengan mulut mereka,
dan Allaha tetap menyempurnakan cahaya-Nya meskipun orang-orang kafir benci. (8)
Dia-lah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar agar Dia memenangkannya di atas segala agama-agama meskipun orang-orang musyrik benci. (9) Al Safa

Allaha, cahaya langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allaha, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca, kaca itu seakan-akan bintang seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang banyak berkahnya, pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur dan tidak pula di sebelah barat, yang minyaknya hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya, Allaha membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang Dia kehendaki, dan Allaha memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allaha Maha Mengetahui segala sesuatu. (35) Nur

Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Allaha. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi, maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu. (68) Dan terang benderanglah bumi dengan cahaya Tuhannya; dan diberikanlah buku dan didatangkanlah para nabi dan saksi-saksi dan diberi keputusan di antara mereka dengan adil, sedang mereka tidak dirugikan. (69) Al Zumar

Pada hari ketika orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman: "Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari cahayamu". Dikatakan: "Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya". Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa. (13) Orang-orang munafik itu memanggil mereka seraya berkata: "Bukankah kami dahulu bersama-sama dengan kamu?" Mereka menjawab: "Benar, tetapi kamu mencelakakan dirimu sendiri dan menunggu dan kamu ragu-ragu serta ditipu oleh angan-angan kosong sehingga datanglah ketetapan Allaha; dan kamu telah ditipu terhadap Allaha oleh yang amat penipu. (14) Maka pada hari ini tidak diterima tebusan dari kamu dan tidak pula dari orang-orang kafir. Tempat kamu ialah neraka. Dialah tempat berlindungmu. Dan dia adalah sejahat-jahat tempat kembali. (15) Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allaha dan kepada kebenaran yang telah turun dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik. (16) Al Hadid

Dan orang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Dan jika seseorang yang berat dosanya memanggil untuk memikul dosanya itu tiadalah akan dipikulkan untuknya sedikitpun meskipun kaum kerabatnya. Sesungguhnya yang dapat kamu beri peringatan hanya orang-orang yang takut kepada azab Tuhannya, mereka tidak melihatNya dan mereka mendirikan sembahyang. Dan barangsiapa yang mensucikan dirinya, sesungguhnya ia mensucikan diri untuk kebaikan dirinya sendiri. Dan kepada Allaha-lah kembali. (18) Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat, (19) dan tidak sama gelap gulita dengan cahaya, (20) dan tidak sama yang teduh dengan yang panas, (21) dan tidak sama orang-orang yang hidup dan orang-orang yang mati. Sesungguhnya Allaha memberikan pendengaran kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan kamu sekali-kali tiada sanggup menjadikan orang yang di dalam kubur dapat mendengar. (22) Kamu tidak lain hanyalah seorang pemberi peringatan. (23) Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan. (24) Dan jika mereka mendustakan kamu, maka sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan; kepada mereka telah datang rasul-rasulnya dengan membawa mu’jizat yang nyata, Zabur dan kitab yang memberi penjelasan yang sempurna. (25) Fathir

HURAIAN

Ayat2 diatas menyatakan tentang cahaya. Bagi pengertian kita, cahaya ini adalah petunjuk, agama dan kebenaran.

Manusia adalah sebaik2 ciptaan tuhan. Ujian bagi setiap manusia ialah apakah mereka dpt memahami hakikat penciptaan manusia itu sendiri dan memahami bhw manusia itu dijadikan untuk memperhambakan diri kpd tuhan. Tuhan adalah segala-galanya dan ini bermakna apa yg di ciptakannya bergantung kpd tuhan. Kita beriman (percaya) kpd tuhan tanpa melihat tuhan sebagaimana firman tuhan iaitu mereka yg beriman kpd yg ghaib. Jadi, tuhan itu ghaib, maka bagaimana merasai kewujudan tuhan tanpa melihatnya, sudah tentu melalui penciptaannya.

Tuhan adalah zat-zat yg tidak mampu kita menghuraikannya. Jadi, sifat2 tuhan di zahirkan melalui ruh yang penuh sifat-sifat2 ketuhanan. Ruh inilah yang dikatakan ruh suci atau kudus. Ruh ini wujud sebelum kewujudan manusia. Apabila manusia dlm bentuk jasad di cipta, maka ruh yg dimasukkan kedlm jasad menjadi pasangannya. Ia bersemadi di lubuk hati yang paling dalam dan tersembunyi. Jadi, manusia itu adalah gabungan antara jiwa dan ruh yang suci. Gabungan yg menjadikan manusia sebaik2 ciptaan.

Persoalannya di sini, mengapakah manusia gagal memahami hakikat ini dan tidak menemui kehebatan dirinya sendiri yg di kurniakan tuhan kpdnya? Ujian sebenar ialah ujian mengenal dirinya sendiri dan sudah semestinya sesudah itu memahami hakikat tuhan sebagai penciptanya. Setiap manusia diberi ujian yg sama dan tuhan menurunkan kitab2 sebagai panduan umat manusia. Di samping itu juga, terdpt kefahaman2 tentang tuhan yg menyimpang dari jln tuhan di cipta oleh musuh2 tuhan iaitu iblis dan sekutunya menjauhkan manusia dari tuhan. Kefahaman2 ini berupa agama2 ciptaan yg bertujuan menandingi agama tuhan.

Bagi orang2 beriman yang memahami hakikat diri akan melakukan perkara2 yg diperintahkan tuhan melalui kitab2 tuhan. Perintah tuhan ini berupa perintah2 yang mudah dan di lakukan dgn ikhlas sebagai menyampaikan maksud hamba kpd pencipta. Ini bermakna solat itu spt firman tuhan didirikan untuk mengingati tuhan. Ertinya, solat tidaklah boleh menyebut nama2 makhluk yg diciptakan tuhan spt nama nabi2, nama rasul2 dan lain2. Apabila ibadat yg dilakukan dgn ikhlas semata2 untuk tuhan, maka tertunailah perjanjian manusia sebagai hamba kpd tuhan. Di sebabkan ini jugalah tiada firman tuhan menyebut tentang adanya solat berjemaah kerana solat itu adalah bersifat peribadi dan pengabdian diri. Ada yg mengatakan solat berjemaah lebih afdal kerana diberi pahala yg lebih. Ini jelas bercanggah dgn maksud ikhlas itu sendiri, ikhlas bermaksud melakukan ibadat kerana tuhan semata2 tanpa adanya upah atau hasil yg diharapkan.

1 comment:

  1. Adakah saudara menyatakan bahawa tidak perlu solat jemaah? Jadi kalau begitu, tidak perlu solat Jumaat lah? Harapkan pencerahan.

    ReplyDelete